Bunga Kerinduan

Featured

Lihatlah dia,wahai ksatrya                                                                                                  Mengikuti dan memahami di setiap kedatangan                                                                 Pemahaman terhadap  aliranmu aku rasakan                                                                            Masa remajaku, kelabilan hati                                                                                                    Pergi ke suatu tempat yang kurasa aman, beranggapan keluar dari zona nyaman                                                                                                                                                           Namun aku enggan menerima jarak                                                                                                 Walau, dia saksi bisu yang menyimpan banyak rahasia

Seketika hati bercerita kepada langit                                                                                                                                                          Terasuk dalam fajar aku memelukmu dalam peraturan cinta                                                    Walau bulan berusaha menggoyahkan kesetiaan ini                                                                 Mengenai rindu yang  tak kunjung usai                                                                                     Tapi, senandung penantian membuatku                                   bertahan                                                                                                                                               Terhadap kuatnya gejolak batin                                                                                                         Demi menggapai pertemuan yang mengesankan

I REALLY WANNA HUG
” Tak kusangka bunga yang dulunya hanya menjadi teman tidur ku kini menjadi kenyataan yang terkadang masih membuat ku untuk bisa lebih mempercayai yang terjadi”

Penantian bisa menghampiri sang penanti apabila Tuhan menjadi salah satu bagiannya

Advertisements

Tri Kaya Parisudha

Buah Karya : Rai Iswara

Pencahayaan dalam hati

Dasar- dasar terpelajar tanpa pamrih

Menjadikan manusia berevolusi

Hidup memang misteri belaka

Tetapi realita tergerusnya imbalan

Menjadikan belenggu menuju pada materi

 

Ketaatan filsafat hidup, ketaatan filsafat tuhan

Mengiringi cakra menuju rwa bhineda

Ikhlas dengan geraian yajna

Kebijaksanaan tertuju pada mu

Pada akhirnya aku duduk disamping ajaran suci

Suci yang  tak akan terhempas dengan mala kehidupan

Sifat dalam Kesunyian

 

1514601157189
I’m Yours

 

Janganlah resah wahai penikmat dunia

Andai ada orang lain yang membencimu

Serta tidak suka padamu biarkan saja

Karena masih ada orang yang lebih

Mengasihimu walau ia bukanlah siapa – siapa

 

Horizon tuhan selalu ada padamu

Pesisir kasih sayang ada disekitarmu

Menderita… itu hanyalah perpecahan

Perpecahan yang memang tak ada gunanya

Lebih baik diam dengan tujuan pembuktian

 

Cakrawala hatimu sangat luas

Sama seperti pikiran yang harus disetir

Terdiri dari ribuan sel, menghasilkan niat

Pemikiran yang menggerakan manusia

Menuju kepada belantara jagatpati kehidupan

 

Coretan Pena diawal tahun 2019

                                                                                                   – Rai Iswara –

Waktu Puisi

Seratus Kali Jatuh Seribu Kali Bangkit

Oleh : Dewa Ayu Rai Iswara Ratri

 

Samudra luas menghasilkan benih kekayaan biota laut                                                    Layaknya manusia, jiwa yang tak menentu menjurus pada kekacauan                                                                                                                                             Terlihat bahagia tapi perenungan dan kebimbangan   dirasa                                                     Bermula dari gengsi kaudapatkan penderitaan tiada  tara                                                                                                                                         Kepercayaan diri tidak selalu kokoh ditegakkan                                                                       Tak kuasa terima apabila terhancurkan, lebih dari            apapun                                                                                                                                           Sebongkah purnama akan kalah dengan prinsip kehidupan

Suatu waktu tatkala tujuan digoyahkan                                                                                Suram, sepi menyuarakan isyarat                                                                                          Merasa tidak mempunyai ketangguhan untuk              bangkit                                                                                                                                                    Lambat laun kau… manusia…                                                                                                            Seakan pergi dengan hati yang lapang                                                                                      Berpulang dengan keputusasaan                                                                                                      Diiringi dengan sandiwara tetesan air, berasakan asin

Seketika jatuh, dihancurkan oleh serpihan godaan yang tiada bertanggung jawab, tak seorang pun berikhlaskan peduli                                                                                                     Disini penyadaran hati terkuak                                                                                                          Bahwa dunia yang dianggap pesisir surga hanyalah realita fatamorgana                       Hidup tidak harus mengenai kesenangan dan keterpurukan                                                   Menjadi layak ketika menemukan akar tujuan, biarlah takdir menjadi jawaban apabila malam merenggutnya                                                                                                                            Karena bangkit dari luka tidak semudah menghakimi manusia.

Continue reading “Waktu Puisi”

Evolusi Kesenian di Bali dari Perspektif Global

tari-sanghyang
Sang Hyang Jaran yang merupakan tarian sakral dan berasal dari Nusa Penida

              Sesungguhnya Kesenian Bali baik seni pertunjukan seperti tari, gamelan, drama, wayang kulit dan teater. Merupakan seni yang tak membenda setelah itu  ditunjukan kepada para penonton dan setelah ditampilkan hilang terkecuali ada lintasan tertentu untuk melihatnya.Layaknya Seni rupa adalah seni yang membenda, dimana seni yang bisa dilihat berkali kali, bertahun- tahun seperti seni patung. Seni yang ada di bali apapun itu memang dari dulu sudah ada perubahan- perubahannya secara evolusi.  Tidak  jauh dari hubungan sejarah bermula dari jaman prasejarah 3000 tahun yang lalu sebelum masehi sampai abad ke 8 jaman prasejarah. Kemudian dilanjutkan dari abad ke 8 sampai abad ke 14 sudah memasuki jaman Kerajaan atau sering disebut jaman Bali kuno. Ksariwarmadewa, Wigasena dan Udayana yang sempat memimpin beberapa kerajaan di Bali. Pada saat itu di jaman Bedahulu abad ke 8 sampai abad ke 14 dikalahkan oleh kerajaan Majapahit. Abad pertengahan atau sering disebut jaman klasik sekitar abad ke 14 sampai abad ke 20 yang pada masa kekuasaan Waturenggong. Kemudian dilanjutkan pada bad ke 20 sampai sekarang dikatakan jaman modern atau kontemporer. Berbicara mengenai perubahan, kesenian Bali sendiri sudah megalami evolusi perkembangan yang begitu pesat. Pembuktiannya dari jenis tari Bali yang menjadi salah satu hal utama evolusi Kesenian di Bali sekarang.

             Bali mempunyai kesenian yang begitu banyak. Seperti hal nya tarian, Tari Bali terdiri dari 3 jenis diantaranya seni wali untuk kepentingan upacara, seni bebali untuk sebagian upacara dan sudah mulai dipertunjukan, seni balih –balihan yang memang dikhususkan untuk pertunjukan demi kepentingan hiburan. Mengenai hal tersebut lah sudah mulai adanya perubahan kesenian di Bali. Pengertiannya bahwa seni wali merupakan seni yang dipentaskan di tempat sakral bernama Utama Mandala ( Jeroan Pura ). Tari mempunyai ciri khas tersendiri yaitu tidak memiliki lakon kemudain bersifat sakral yang untuk mengiringi upacara keagamaan dan biasanya pun berlandaskan konsep Panca Gita. Panca Gita adalah lima jenis suara atau bunyi yang mengiringi atau menunjang pelaksanaan yajna. Terdiri dari Mantram, Suara Kidung, Suara Gamelan, Suara Kulkul. Sehingga, dengan konsep Panca Gita menyebabkan tari wali menjadi sesuatu seni tari yang sakral dipentaskan dilingkungan pelinggih-pelinggih pura. Pada saat pementasan tari wali sering berkaitan dengan sifat trans. Artinya sifat trans ialah terjadinya kerauhan yang membuat seni wali pantas memiliki predikat seni tari yang sakral. Selain sifat dan landasan dari ke saklaran tari wali, alat-alat yang dipakai juga harus sakral meliputi bunga, tombak dan canang sari. Konteks pengamatan sakral yang bersifat murni ,komonal, dan tipoksional. Komonal yang berarti berdekatan dengan penonton, pengayah, banyak yang terlibat dalam seni tari wali dan intinya siapapun boleh terlibat. Tipoksional adalah pemerhatian kepada leluhur serta Sang Hyang Widhi Wasa, yang sangat partisipation siapapun bisa terlibat. Mengambil contoh seperti tari kecak,setelah pertunjukan mengiringi Sang Hyang penonton dan penari menjadi satu dan kembali lagi kepada hubungan yang bersifat komunal.

            Tari Bebali lahir pada abad ke 14 setelah jatuhnya Bedahulu. Banyak orang-orang Majapahit datang ke Bali, mereka membawa cerita. Tari Bebali yang tidak ada cerita sebelumnya kemudian dimasukan cerita ke dalam nya. Seperti cerita Ramayana, cerita Mahabharata. Sehingga lahirlah tarian bebali yang sesungguhnya tari klasik seperti tari gambuh, tari topeng, tari wayang wong. Ciri khas dari tari klasik adalah sudah menggunakan pakem, ada aturan-aturannya. Contoh dari pelaksanaan pakem pada tari klasik ialah caranya berdiri sudah memakai agem, cara berjalan dinamakan tandang, ada angsel-angsel yang bernama tangkis, kemudian ada ekspresi wajah apabila pada saat tidak memakai topeng diganti dengan ekspresi sledet. Melalui perubahaan ciri khas tersebut dilanjutkan dengan perubahan penempatan pementasan , semulanya di Utama Mandala berpindah ke Madya Mandala ( Jaba Tengah ). Lahirnya klasik yang mempunyai agem, tangkis, suara, dan tidak semua orang Bali bisa menonton pementasan seni tari di Utama Mandala dan Madya Mnadala maka munculah perubahan baru yaitu seni tari balih-balihan. Tari balih-balihan yang dipertunjukan diluar area pura seperti di jalan, di wantilan. Tujuannya supaya semua orang, baik orang Bali maupun orang yang bukan orang Bali bisa menonton dan bersifat terhibur dengan seni tari balih-balihan tersebut.

            Tahun 2015 tari wali, tari bebali dan tari balih-balihan sudah diakui oleh UNESCO     ( United Nations of Educational, Scientific, and Cultural Organization ) ditetapkan sebagai bagian warisan budaya dunia tak benda. Sembilan tari Bali yang mewakili diantaranya : tari wali mewakili  tari sanghyang dedari, tari rejang, dan baris gede. Tari bebali mewakili tari topeng pajegang, wayang wong dan gambuh. Tari balih-balihan mewakili tari legong, drama tari,tari joged bumbum dan tari barong kunti sraya. Uniknya lagi barong kunti sraya dikhususkan untuk wisatawan asing.

            Oleh karena itu perubahaan selalu ada dan bersifat kekal abadi. Mulai jaman dahulu sudah ada perubahan – perubahan tetapi orang bali sangat sangat pintar  sekali mengantisipasi perubahan – perubahan global yang bersifat negative. Perubahan sangatlah alamiah terjadinya, apalagi di bidang kesenian . Tetapi kita harus tau dan bijak mengelola perubahan tersebut. Generasi muda, terutama umat hindu menjadi peranan penting untuk mengelola perubahan seni yang terjadi. Intinya selama kesenian Bali diciptakan berdasarkan prinsip keagamaan , perubahan apapun yang dihadapi di era milenial ini akan menjadi kehidupan masyarakat Bali. Berdasarkan penelitian tahun 1992 di Sekolah Tinggi Seni Indonesia Denpasar yang sekarang bernama ISI, pada waktu itu mengadakan penelitian bersama badan penelitian dari Udayana.  Menghasilkan data nyata bahwa 70% orang-orang yang berkesenian lebih termotivasi karena agama dan 30% untuk kepentingan lain-lain seperti hal nya tontonan. Begitu kuatnya kesenian di Bali yang berdasarkan agama, alhasil janganlah takut dengan tergerusnya kesenian di Bali akibat evolusi perkembangan era digita yang begitu menjolak .Terpenting anda penerus umat hindu di Bali melakukan pengelolan pemikiran yang bijak mengenai kesenian Bali supaya tetap ajeg dan bernuansa agama dan tak luput mempertahankan persaingan di dunia internasional.